Siti Jenar selama ini dikenal lebih banyak sebagai legenda, bukan tokoh sejarah. Sekian babad, serat, kitab, dan buku tentang Siti Jenar memiliki versi sendiri-sendiri mengenai sosok, ajaran, hingga akhir hayatnya yang tragis.

Konon, ia dihukum pancung, karena menyebarkan ajaran yang dianggap menyimpang, atau ia juga seorang pemimpin sebuah gerakan yang mengancam kekuasaan. Sebagai tokoh sufi, ia adalah Al-Hallaj-nya tanah Jawa—karena kematiannya persis seperti tokoh sufi Al-Hallaj yang dieksekusi di Baghdad akibat tuduhan menebarkan ajaran sesat.

Namun, ada yang memahami Siti Jenar sebagai tumbal dalam pertarungan “Islam Jawa” yang dibelanya, dengan “Islam Arab” yang dikehendaki “Dewan Wali”. Siti Jenar tetap mewariskan kontroversi hingga kini.

Agus Sunyoto, penulis buku Syaikh Siti Jenar (LKiS) sebanyak tujuh jilid, melalui 300 naskah kuno, mencoba menelusuri perjalanan ruhani, perjuangan, ajaran, konflik dan penyimpangan ajaran Siti Jenar.

1. Suluk Abdul Jalil: Perjalanan Ruhani Syaikh Siti Jenar – buku 1
2. Suluk Abdul Jalil: Perjalanan Ruhani Syaikh Siti Jenar – buku 2
3. Suluk Sang Pembaharu: Perjuangan dan Ajaran Syaikh Siti Jenar – buku 3
4. Suluk Sang Pembaharu: Perjuangan dan Ajaran Syaikh Siti Jenar – buku 4
5. Suluk Sang Pembaharu: Perjuangan dan Ajaran Syaikh Siti Jenar – buku 5
6. Suluk Malang Sungsang: Konflik dan Penyimpangan Ajaran Syaikh Siti Jenar – buku 6
7. Suluk Malang Sungsang: Konflik dan Penyimpangan Ajaran Syaikh Siti Jenar – buku 7